(Ficlet) A Wish and Regret

req-kim-rahay22

Title : A Wish & Regret

Author : Rahay™Kim

Cast : Kim Jong Dae // OC

Lenght: Drabble or Ficlet (1337 words)

Genre : Angst // Sad // Slice of Life

Disclaimer : Fanfic Ini  milik author Rahay™Kim . Don’t  copy paste  my Fanfic . This just Fanfic and how  imajination  author  writing  with main cast  Chen of EXO

Author Note :  Inspirasi  dari  lagu  milik EXO miracle in december namun , ini  mungkin  versi  musim  gugur nya yeth .. Maaf rada  rancuu ^^ Why ? Because  Length is drabble atau  mungkin ficlet ?  . Stop  basa basi . and Here we Go !!^^ dan aku udah  pos ini di  wp Gallery exo school

https://galleryofexofanfic.wordpress.com/2015/09/20/ficlet-special-chens-birthday-a-wish-regret/#more-4290

P . S : Font  Italic  adalah Flashback

Quotes : ketika waktu berhenti , aku ingin melihatmu sekali lagi .

Cr : LayKim © Indo Fanfiction Arts Gomawo ^^
*

*

*

Langkah kaki nya masih sama , Terus  melaju ke depan  menuju  arah barat  dimana cakrawala  tenggelam . Di temani dengan deruan lembut angin  yang mengusap pipi nya . Rambut nya sedikit  tertiup  dan berantakkan .

 

Ia masih berjalan  dengan sorot  mata menerawang ke arah bawah . Ia terus melakukan hal  itu  selama beberapa tahun ini . Ia berharap masih ada seseorang yang memanggil nama nya seperti saat itu . Sebelum  pohon  akasia  besar   jatuh  ke dalam  fokus nya  yang tentu saja  masih  normal   daripada  seseorang  yang selalu  gemar  memanggil  nama nya itu .

 

Yang  jelas  ia  mempunyai  sebuah  ‘Pengharapan’    dimana  ia  sendiri   pernah   mengatakan  bahwa  mimpi   pun   dapat   di   raih  dan  ada  dalam  nyata . Bagaimana  dengan  ‘Pengharapan’ ?   Di   tambah   ia   hanya  meminta  sebuah  ‘Pengharapan’   agar    Tuhan   mendengar   dan  mengabulkan nya .

 

Isi   Pengharapan  itu   hanyalah  sebuah   angan   yang   begitu  jauh    hingga  sulit  ia   dapat .

Yang    hanya    berisi    beberapa   kalimat    yang   tak   terlalu    sukar  dan  panjang .

“Kembalilah ~”

Hanya   satu   kosa   kata   kalimat   itu , yang membuat   ‘Pengharapan’   nya   semakin   besar   dan   tak kan  berakhir  .  Membuat   suatu   keyakinan  di mana

Tuhan   Pasti    akan    mengabulkan nya ,  Suatu  saat .

Ia  Percaya  itu .

 

—  Aku  pikir   semua  nya  akan  hilang dan berhenti  , Jika  aku  tak  memikirkan nya .—

 

“Hey , Kim    Jong    Dae  ~ Aku  berteriak  seperti   ini     memanggil  mu . Kau   tak    dengar  ?”

Teriakan  Gadis   dengan  suara   khas  nya   masih   terdengar   Lembut   di   telinga   seorang   Namja   yang   menghentikkan   langkah  nya , Dan   menoleh    ke   arah    sumber    suara     yang    sedang   berdiri   jauh   sekali   di   belakang   nya .

 

– – – Cinta mu  , Seperti  Kau  yang tak  pernah lelah  memanggil  namaku  keras -keras  bertarung  dengan  deru  ombak  yang  selalu  ada  di dekat  kita  setiap hari–

 

Ia  hanya   menoleh   ke   arah  gadis   itu .  Tanpa   berniat    untuk    menjawab   atau   menghampiri   gadis  itu  .  Sekali   lagi  , Itulah  diri   Kim   Jong  Dae .  Gadis   itu   sudah    terlalu   hafal   dengan   karakteristik  Kim  Jong  Dae , Namun  Meskipun  begitu ,  Ia   tetap   saja   tak   mau   tahu .   Ia   berlari   ke  arah  Kim  Jong  Dae .  Nafas  nya  tersengal -sengal    ia  memegang  dada nya dan mengelus  nya  pelan .  Kedua  tangan   Gadis  itu  masih  memegangi  lutut  nya  yang  pegal .

 

 Jong  Dae  tak  memberi   reaksi   apapun , Ia  hanya  memerhatikan  gadis  itu   bahkan  tiap  gerak -gerik nya . Gadis  itu  tersenyum  lebar  melihat  Jong Dae  yang   masih   setia   berdiri    di  depan nya . Ia membetulkan  letak   kacamata   nya   yang   merosot  ke bawah .  “Apa  teriakan ku  masih   kalah  dari   deru  ombak ?”   tanya  Gadis  itu  bersuara .  Jong Dae  hanya  mendehem  pelan . ” Ya , Itu   jauh    lebih   baik   daripada  yang   kemarin  .”  Jawab  Jong  Dae  datar  setelah  itu  ia  kembali  berjalan  menuju  halte  bus  yang  jarak nya  tinggal  beberapa meter   lagi .

 

Gadis  itu  kembali  mengekori   Jong Dae , Angin laut  berhembus  terlalu  kencang  gadis   itu   merasakan  dingin  nya  menembus  ke tulang -tulang , Namun  walaupun  begitu ia   hanya  terus   mencoba tetap   berada   di dekat   Jong  Dae , Itu   sudah   membuat   tubuh  nya   hangat . 

Dari  kejauhan   Bus   melaju   kearah  Halte  tempat   Jong Dae   berdiri . Jong  Dae   tak   lagi   menghiraukan  kehadiran  gadis  itu . Pintu  bus  pun  terbuka , Jong Dae  melangkahkan kaki  kanan nya  ke tangga Bus .

Namun  , Gadis   itu   kembali   meraih  tangan nya . Manik nya  hanya  terus  menerawang  ke arah  lain tanpa  melihat  Jong Dae   yang  terus  menatap nya . Menanti , Apa   yang   akan   dikatakan  gadis   ini .

 

“Jong Dae , bisakah  kau  temui   aku  di  bawah  pohon  akasia  besar   di sebelah  barat  mersusuar  yang berada di    sana ? ”

Gadis  itu  menunjuk  dimana Pohon  akasia  itu   terletak , Sangat  Besar  . Hingga  bisa  dilihat   dari  kejauhan   sekalipun .  Jong Dae  tampak  berpikir  dan ikut  menerawang  kemana gadis  itu   meletakkan fokusnya .  “Baiklah , Kapan ?”

Gadis  itu   tersenyum  , Ia menghela  nafas nya lega . “minggu  kedua  bulan  oktober , Setelah  pulang  sekolah . Aku  tunggu .” Ujar  Gadis  itu dan  melepaskan  genggaman  jari nya  dari  lengan Jong  Dae   dan  kembali  melangkahkan  kaki nya . Jong  Dae  hanya menggelengkan kepala nya dan masuk   ke dalam  Bus  mengambil  bangku  paling  belakang  dan  melihat   Gadis   itu   melangkah  dengan  meletakkan  tangan nya melipat  di dada . Ia  tampak  kedinginan .

– – –  SKIP – – –

Tak  seperti  biasa  biasa nya , Tak  ada  gadis  yang  selalu  memanggil  nama nya  .  Sejak  hari   itu  , Jong  Dae  tak  pernah  melihat  nya  lagi . Entah  gadis  itu  kemana , Bahkan ketika  ia  melewati  kelas nya  tak  ada  sosok  yang  di sana , bangku  milik nya kosong .

 

Sudah  berlalu  tiga  tahun  berlalu  sejak  Gadis  itu  terus mengikuti  kemanapun  Jong Dae  pergi  . Jong Dae  tahu , Gadis  itu  menyukai  segala nya yang berhubungan   dengan  diri  nya .  Ia  hanya  tidak  tahu  , Bagaimana  perasaan  nya untuk   gadis   itu .

 

*Minggu Kedua Bulan Oktober–

 

Dedaunan  Pohon   Akasia  kembali  berwarna  merah -kecoklatan  ada  sebagian  yang   sudah   gugur   karena   tertiup angin   musim  gugur yang   cukup   ekstrem   tahun  ini .

 

Seorang  gadis  masih  setia  menunggu ,  padahal  cakrawala  di  ufuk  barat   sudah  tenggelam . Kini , hanya  cahaya  bulan  dan  awan abu -abu   yang   masih  setia menemani nya .  Menunggu   sebuah   penantian .

 

Ia  hanya   melakukan  sebuah  pengakuan  kecil   pada  Jong  Dae . Pengakuan  yang  harus  nya  dilakukan  oleh   seorang  lelaki , Tapi . Seperti nya  hanya  Seorang  gadis  seperti  diri nya  yang  mampu  dan mau  melakukan nya . 

 

Ia  menggigit  bibir  bawah nya , menandakan gadis  itu  sudah  menggigil   kedinginan . Jika  musim  gugur  saja  sudah  begini , bagaimana dengan  musim  dingin  nanti ? Mungkin , ketika  musim  itu  tiba  ia  sudah  jauh  berada  di  tempat  yang  jauh  dan berbeda .

 

*

*

*

Jong  Dae  berlari  secepat nya menuju  pohon  akasia  itu  berdiri  kokoh dekat  dengan  mercusuar . Ia  Tiba  di tempat itu  , nafas  nya  tersengal -sengal . Manik nya menyapu sekeliling berharap  gadis  itu  masih  berada di sini .

 

Nihil . Hanya  ada  hamparan  dedaunan pohon akasia telah  mengering   yang telah  berguguran . Jong Dae  menghela nafas nya berat  dan mengusap  wajah nya perlahan . 

 

Jong Dae  sadar  ,  Ia   Terlambat  .

 

–  Ketika  Kau  yang Menunggu  dibawah pohon akasia dengan  diri mu  yang menggigil  hebat  karena  hembusan  angin  yang  kuat , Aku   datang  . Namun , Semuanya  Terlambat – –

 

 

– – –  Dan saat  aku  mendengar  semua nya  aku  sadar  kau  tak  ada  lagi  , Di  sini  – – –

 

Jong  Dae  jatuh  terduduk , Angin  masih  berhembus  pelan  seakan  suara  gadis  itu  ikut   mengalir  bersama deru    angin  .  Ia  Hampir  tiba  di  pohon akasia , tempat  di mana Gadis  itu  meminta  untuk  bertemu  dengan nya . Ia  sudah  datang  lebih  cepat , bahkan  sejam  lebih  cepat  dari  tahun  lalu . Seperti , Musim  Gugur  waktu  itu , hanya  ada  hamparan  daun  musim gugur   . Ia  mengambil  satu  daun  pohon  akasia  yang masih  berwarna  merah  kecokelatan .

 

– – Karena , Setiap  Daun  Yang  Gugur   adalah  Goresan Luka mu  yang  di buat  oleh ku – –

 

Jong  Dae  berteriak  sekeras -keras nya , berharap  seperti  yang  gadis  itu lakukan memanggil  nama nya  dengan berteriak  bertarung  dengan  deru  ombak  yang air nya  hingga  ke tepi  pantai  .

 

 

Ketika  Tuhan  memberikan  kesempatan padanya   untuk  memberhetikan   Waktu   sekali pun ,  Dan  Jong Dae  mulai  berubah , Ia menyesali nya sekalipun , Gadis  itu  tetap  tak  ada  dalam  objek fokus nya . Ia  Tak  pernah  kembali ,  Dan  Ia  tahu  ‘Pengharapan’  Nya  itu   Tak  berarti  apapun

 

– – -Satu  Hal yang  Tidak  Bisa  ku lakukan , membawa mu  kembali   pada ku – – –

 

” Aku  Selalu  di sini , Mencari  mu  . Untuk  kembali  melihat   senyum  dan  suara  mu  memanggil   nama ku  tanpa  henti  . Kembalilah ! ~”

 

Teriak  Jong Dae  ke arah Laut  , Bulir  -bulir  bening itu  mengalir  diam di pipi nya . Dan , Saat  Itu  Jong Dae  hanya kembali  tersenyum  dan  berteriak  hingga  waktu  nya  terlambat  datang  waktu  dulu , Tiba .

 

***  END ***

 

Para  siders  yang  tercintah  harap  komen  dan  ubahlah diri  kalian  menjadi  komentator  yang aktif

XOXO

Advertisements

3 thoughts on “(Ficlet) A Wish and Regret

  1. :’3 penyesalan mah datengnya telat mulu dia… Jadi nggeeessss banget ceritanya… :’3 btw ocnya pindah ke luar negeri ato keluar planet sih? Kok dia bener2 udah kgk bisa balik lagi buat si cempreng.. Kan kasihann cemprengnyaaa :’3

Leave Your Comments Juseyo ^^

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s