(Ficlet) Foreigner , My Neighbor ?

foreigner-arinyessyTitle : Foreigner ,  My  Neighbor ?

Cast :  Dong Hyuk  iKON ||  Hye  Ji (OC)

Support  Cast : Go Jun  Hoe ||  Kim Han  Bin

Length : Ficlet

Genre : Mystery // Slice of Life // Crime

Disclaimer : FF  ini  milik  author  Rahay Kim . Dont be Plagiat . Dont RE-Blog .

Author Note : HARAP  BERIKAN  KOMENTAR SETELAH MEMBACA ~ Don’t be silent readers

Quotes :Bukankah basa -basi  adalah  hal  penting  dalam  bertetangga ?

Cr : Arin Yessy @ Indo Fanfiction Arts

*

*

*

Lampu  neon  di  koridor  apartemen  itu  korslet  sehingga  keadaan begitu  gelap , Salju  masih  turun begtu  deras  di luar .

 

Derap  langkah  terdengar di koridor  yang sangat  sepi  itu . Membuat  seseorang  kembali  berfikir  harus kah  ia  membuka  pintu itu dan  melangkahkan kaki nya keluar  dari  tempat  persembunyian nya  yang hangat .

 

Dan , yang membuat nya enggan adalah ia  kembali mendengar derap  langkah  itu . Membuat nya sedikit bergidik  karena  merinding dan juga curiga  pada  derap  langkah  itu , Ya . Ia  tahu  derap  langkah  itu  adalah  tetangga nya . Tetangga apartemen  satu  koridor nya .

 

Namun , yang membuat  muncul  penasaran nya adalah  tak pernah  ia  melihat  tetangga nya  itu  datang  pada siang  hari  atau paling  tidak  melihat  nya keluar  dari  apartemen  milik nya . Memang ,ini adalah  apartemen dan  bukan  pemukiman  padat  penduduk , semua nya hidup  individual dan memiliki  privasi  .

“Tapi  , Bukan kah basa  -basi  adalah  hal  penting  dalam  bertetangga ?” itulah  cara pikir nya .

Dan  Ia  tersadar  derap  langkah  itu  tak  terdengar lagi , Ia pun  memutuskan  untuk  membuka selorok pintu  apartemen nya  dan  menarik  engsel  pintu perlahan , Ia memunculkan  kepala nya , hanya gelap  yang  ia  dapat .

 

Sudah  hampir  3 bulan lebih  lampu  koridor  lantai  yang  ia  tinggali  ini  korslet  dan akhir nya rusak . Dan  sudah  lebih dari  10 kali  ia  menghubungi  dinas  bangunan namun ,tak  ada  respon .

 

Tetangga  lain ? Tidak bisa  di harapkan , termasuk seseorang  asing  yang  satu  itu . Mungkin , bukan  tidak bisa   di harapkan  hanya saja  tak banyak  orang  yang tinggal  di apartemen ini . Di  tambah  lantai  yang  ia  tinggali .  Hanya  ada  sepasang  suami dan istri  kakek -nenek , dan  Kim Jin Woo  seorang  traveler  yang pasti   jarang di rumah  serta orang  asing  itu . Tak mungkin juga  seseorang yang lebih muda menyuruh  kakek -nenek  itu  untuk  protes .

 

Bukan karena  angker , beberapa  orang  di  apartemen seberang  bilang begitu . Tapi , seperti nya  aksen  bangunan ini  sudah  sangat  tua dan  serasa  ingin rubuh . Itulah  yang menyebabkan orang -orang bilang  hal mustahil  itu . Namun , biaya hidup  yang  cukup  tinggi  dan  kata ‘mandiri’ yang  ia  katakan dulu  pada  Ibu nya  di  desa  membuat  Ia  harus  bertahan .

 

Ia melirik jam yang melingkar  manis  di  tangan kiri nya . “Jam  21 : 20 . . Hmm , Keluar  atau  tidak ?” Ia  bertanya  pada diri nya sendiri  walau pun ia sudah lengkap dengan  mantel nya  serta sepatu boot  warna hitam senada dengan  mantel nya .

 

“Keluar  atau  tidak ? Ya ampun  Kim Dong Hyuk  kau  itu laki -laki , gentle lah sedikit .” Ia  bergumam dan  sibuk  sendiri . Sesungguh nya pria bernama Dong Hyuk   itu  tak percaya pada  hal -hal  mustahil namun , ia  takut  pada hal  mistis  seperti  hantu .

 

Seperti  terakhir kali  yang membuat nya  takut  untuk keluar  malam  sejak  ia  mendengar  sebuah  ocehan  yang ia  tahu  itu  adalah  omong kosong  dari  teman  nya  bernama  Jun Hoe yang  tinggal  dengan  Han Bin di apartemen seberang .

 

Apa lagi  yang  Jun Hoe bahas , selain  tetangga  asing itu . Ia  bilang  bahwa  . . . .

 

Musim  Gugur  . .

 

Dong Hyuk  segera  beranjak  dari  duduk nya  setelah  selesai  mengerjakan  essay  yang di berikan dosen Han .

 

“Hey , Dong-gu . Tetangga ku bilang  ada  orang baru di apartemen mu ya ?”

Dong Hyuk  menoleh  mendengar  pertanyaan teman nya  itu , tak  biasa nya  Jun Hoe  tertarik  pada  hal -hal  sepele  seperti  itu . Karena  jujur saja , Jun Hoe  tak  terlalu  peduli  dengan  hal  sekitar .

 

Netra nya terfokus pada  gedung di seberang  yang adalah  apartemen nya  begitu  tua  dan  rapuh . Tampak sepi  dan lengang . Hanya ada desiran  angin yang meniup  daun -daun  yang telah  jatuh  dari  ranting nya .

 

“Yah , Aku  tak  tahu  banyak . Jujur , Aku baru tau ketika  kau  bilang  pada ku tadi .” ujar  Dong Hyuk  terkekeh  pelan .

Jun Hoe  ikut  memfokuskan  netra nya pada  apartemen  tua  Dong hyuk . Bahkan  menurutnya  itu sangat  tak layak  huni . Bagaimana dengan  Dong Hyuk  yang  betah  tinggal  di sana .

 

Salah  satu   kamar , tiga  dari  kamar  Dong Hyuk  menyala , tak  seperti  biasa nya . Dong Hyuk dan Jun Hoe  sama -sama menoleh .  “Apa yang kau pikirkan ?”  kedua nya  bertanya  bersamaan .

 

“Kau  jawab  duluan , Dong -gu .” 

Dong Hyuk  menghela  nafas nya , sesungguh nya  ia tidak  suka  membicarakan  tetangga  baru  nya  itu  karena  terlalu  misteri  untuk  nya .

“Kau  pikir  dia  itu  Lelaki  atau  Perempuan , Jun?” pertanyaan  Dong Hyuk  yang  terdengar  bukan sebuah  jawaban  melain kan pertanyaan membuat  Jun  Hoe  tertawa  .

 

“Dong -gu . Kau  yang   bertetangga  dengan nya  , kenapa kau  yang  tanya  pada ku . Aku  hanya  mendengar  dari  Han Bin  hyung , kalau -”  Jun Hoe  mengatupkan mulut nya ,  membuat  Dong Hyuk  mentautkan  alis  nya  heran , netra  cokelat nya kembali  memandang   kamar  apartemen  yang  mereka  stalk-in  sedari  tadi .

 

“Kalau  apa ?” tanya  Dong Hyuk  melipat tangan di dada nya .

“Kalau  aku lanjutkan kau akan  takut  nanti .” lanjut Jun Hoe , Dong Hyuk  hanya  menaikkan  bahu nya . Ia  mengambil  segera tas nya dan memakai  sepatu nya .

“Ya sudah , Aku  pulang sekarang . Terimakasih  sudah  membantu ku mengerjakan essay  ku ya , Jun.”  pamit  Dong Hyuk  seraya mentautkan senyum simpul  pada  sahabat sekaligus  tetangga seberang nya , bukan nya ia tak  punya  tetangga  ia  hanya  tak  mengerti  mengapa  orang -orang  yang tinggal  di apartemen nya  semua  nya  sangat sulit  hanya  untuk  melakukan  tata krama sebagai  tetangga beramah -tamah  atau pun berbasa -basi  bukan kah  itu sangat  perlu ?

“Eoh , hati -hati . Sebaik nya  kau segera pindah  ketika  tetangga baru mu  itu tak beramah -tamah juga  seperti  yang   lain . Kau  hanya akan merasa  tinggal  di pemakaman jika  terus  berada di sana.Dan pastikan  tetangga mu  adalah  orang  sungguhan.” Ujar nya  dengan  nada  cuek .

 

Dong Hyuk  tau  Jun Hoe  peduli  pada nya ,Hanya  penyampaian nya saja kurang halus .  Namun saran  sahabat nya  itu  hanya  ia  simpan  dalam otak nya  dan  akan  ia  pikirkan baik -baik , Jika  harus  begitu , ia  akan  pindah  ke lingkungan  yang  lebih  membuat  nyaman , apalagi  Dong Hyuk  tipe  orang  yang  selalu  butuh  orang lain , Tentu saja tetangga  adalah  nomor  satu  dalam  list  hidup nya  untuk  bersosialisasi .

*

*

Dong Hyuk  berhenti  di  taman  yang  terletak di tengah  kedua  bangunan  apartemen itu . Ia mengamati  bangunan  kedua nya .

Yang  satu  bercat  cerah  berwarna  peach sedangkan  apartemen nya hanya  bangunan khas inggris  berwarna  abu -abu gelap  menambah kesan kelam  apartemen  tua  itu .

 

Membuat  Dong Hyuk  enggan  untuk  masuk  ke dalam  bangunan itu . Ia  menengadahkan kepala nya ke lantai  di mana kamar nya terletak .

Lampu  Kamar  tetangga baru  nya  telah   padam .Angin musim  gugur yang menderu  di malam hari  membuat  Dong Hyuk  segan untuk  berada di luar  lama -lama , Ia pun mulai  melangkahkan  kaki nya  walau  terasa  berat  dan terasa  terpaku  meminta  bahwa  ia  ingin kembali ke tempat  Jun Hoe dan pulang ketika  matahari  terbit  esok .

 

Tapi , Ia sendiri  tahu usia nya  tak pantas lagi  untuk  takut  pada sesosok  mahluk  astral  itu , Toh  Dong Hyuk  tak  punya  semacam  sixth  sense  atau  mata  bathin  yang  dapat  melihat  hal -hal  seperti  itu untuk  apa   ia  khawatir  apalagi  takut ?

 

“Kau  pulang  sendiri , nak ?” sapa  seseorang  pada  Dong Hyuk , membuat  Dong Hyuk kembali  memberi  salam  hormat  pada seorang  wanita  yang lebih  tua , tepat nya seorang  nenek .

“Anyeonghaseo ,  Halmae . Anda  dari  mana ? Apa  tak  pergi  dengan  kakek ?”  tanya  Dong Hyuk .

 

‘Nah , basa -basi  itu  baru  yang nama nya  bertetangga .’ bathin Dong  Hyuk . Ia mentautkan sebuah  senyuman lebar  pada sang nenek .

Ting !

Pintu  lift  terbuka , mereka  pun sama -sama masuk ke dalam Lift . “Kakek , sedang  berada di  rumah  cucu nya . Aku  pulang  karena  ingin istirahat , di sana terlalu  berisik .”  terang  sang  nenek , Dong Hyuk mengangguk  mengerti .

“Aah , jadi  seperti  itu .”

Ting !

Pintu  lift  kembali  terbuka , Lampu  yang menerangi  koridor  kedap -kedip . “Seperti  nya akan rusak  sebentar  lagi .”  kata  sang  nenek  pada Dong Hyuk , Fokus  Dong Hyuk  ikut  ke arah  lampu .

“Nde , seperti nya begitu . Nek , biar  aku  antar  hingga  kau  masuk  kamar .” Dong Hyuk  membantu  sang nenek  untuk  melangkah  karena  lampu  redup jarak  pandang  wanita  lansia  itu  pasti  cukup  terganggu .

 

Kamar  mereka  terletak  bersebrangan  dan berhadapan . Pintu  terbuka , sang  nenek  melangkah  masuk  . “Terimakasih  sudah  mengantar  nenek , Nak . Siapa  nama mu ?” kata  sang nenek  .  “Nde ? Kim Dong Hyuk  -imnida , Halmeoni  boleh kah  aku bertanya  sesuatu ?” tanya  Dong Hyuk  tampak  ragu . Ia menggaruk  tengkuk nya  yang  tak  gatal .

 

“Bertanya  apa  , Dong Hyuk ?” tanya  sang  nenek dengan  suara nya  yang  sudah  rentan . “Apa  nenek  tau   ada  tetangga  baru  di  sini ?”

pertanyaan  Dong Hyuk  sukses  membuat  kening  sang nenek  mengernyit  menambah  banyak  kerut  dikulit nya  yang  sudah  keriput  itu .

Si  Nenek  terkekeh , “Tetangga  baru ? Aah  yang  tiga dari  kamar  mu  ya ?” tanya  sang nenek .

“Iya , apa  nenek  tau  siapa  yang  tinggal  di sana ? Mengapa  aku  tak  tau  kalau  mereka  pindah  hari  ini ?”  tanya  Dong Hyuk .

Netra  sang nenek  mengarah ke  kamar  orang  asing  itu . Kemudian  mengalihkan nya ke Dong Hyuk . “Tidak , Dong  Hyuk  . Mereka  bukan  tetangga baru , Mereka  sudah  lama  tinggal  di sana . Memang ,  seperti nya mereka  jarang  di rumah  atau  bersosialisasi  di lingkungan  sekitar  juga  tak  pernah  terlihat . Oh , Ya  Dong Hyuk . Sebaik nya kau  segera  masuk  sudah  larut  malam.”

Ujar  sang  nenek  lalu menutup  pintu nya .  Meninggalkan  Dong Hyuk  di  koridor  itu  bersama desiran  angin  yang membuat nya merinding dan lampu neon  yang remang -remang .

 

Dong Hyuk  tampak mencerna  kata -kata sang nenek . Satu  kata yang  ganjil  menurut nya , “Mereka ?”  artinya  bukan satu  orang yang  tinggal di sana , “sudah lama ?”  apa  mungkin saja  sebelum  Dong Hyuk  tinggal  di sini , orang  itu  sudah  tinggal di sini . Lalu , bagaimana bisa  Han Bin Hyung  dan Jun Hoe  bilang , “Orang  itu  tetangga baru ?”

 

Dong Hyuk  melihat ke kamar  tetangga baru nya  itu , Ia  sudah  berdiri  di depan  pintu kamar nya  menekan  beberapa pin  untuk membuka  pintu nya .

Derit  pintu  lain  terdengar  dan  ternyata kamar  tetangga nya  itu  membuka  pintu nya . Jantung  Dong Hyuk  berdebar , Netra  nya  terasa  beku dan  tak  dapat  melihat  ke arah  lain , bahkan  seperti nya telinga  nya menjadi  lebih peka  karena  ia mendengar  deru  nafas nya sendiri .

 

Lampu  Koridor  dari  lift  tiba -tiba  mati , masih  terdengar  derap  langkah kaki seseorang  menuju pintu  yang  sedikit  terbuka  itu , Kemudian lampu  berikut nya ikut mati . Koridor  semakin gelap dan sebuah  tangan  meraih  engsel  pintu .

 

Mata  Dong Hyuk  membulat  melihat sebuah  tangan  yang memegang  engsel  pintu  terdapat  mengalir  banyak  darah  dari  sikut nya .

  TTAK !  semua  lampu di koridor  itu mati , membuat  Dong Hyuk  langsung menarik  engsel  pintu kamar nya dan  segera  masuk  ke dalam tanpa  pikir  panjang  lagi .

*

*

*

Dong Hyuk  terbangun  dari  tidur nya ,Mata  nya  melebar , bagaimana tidak ? Ia  tidur  terduduk di belakang pintu nya  masih  lengkap  dengan  mantel  dan  boot nya .

Ia  mengacak  rambut nya sendiri , sayup -sayup  ia mendengar  keramaian di  depan koridor nya , sangat  tak  biasa  untuk nya .

Ia pun berdiri dan segera ke  toilet  untuk membasuh  wajah nya  dan setelah  itu  ia keluar  untuk  melihat  apa  yang terjadi  karena ia lihat dari  daun  jendela  yang  ia biarkan  tirainnya menyingkap  lebar ada  beberapa  mobil  polisi  dan  ambulace .

 

Beberapa polisi  dan  petugas  medis  keluar  dari  kamar  orang  asing  itu .Bau  anyir  memenuhi  satu  koridor  itu .  Orang -orang  sudah  berkerumun , betapa  terkejut nya  Dong hyuk  melihat  dua  orang  petugas  medis  membawa  sebuah  kantung mayat .

 

Dan  yang  lebih  membuat  Dong Hyuk  terkejut  adalah  isi  kamar  itu  yang  terlihat  dari  luar  seperti  bukan  tempat  tinggal , karena begitu  usang  dan  kotor  serta  dinding  wallpaper  begitu  lembap dan  berlumut .

 

Dua  orang  polisi  membawa  seseorang  lain  dari  kamar  itu dengan  tangan   di  borgol  ke belakang. Mata  Dong Hyuk  membulat , nafasnya  tercekat  di  kerongkongan. Orang  itu  adalah  yang  sangat  ia  kenal , Ia melihat  ponsel nya  terpasang  foto diri nya dan  seorang  gadis  sebagai  wallpaper ponsel nya .  Ia  melihat  orang  asing  itu  lagi , untuk  yang  kedua  kali nya .Ia membekap  mulut nya sendiri  sungguh  ia  tak  percaya , berharap  seseorang membangunkan nya dari  mimpi  musim  dingin  ini . Dan  kedua nya  adalah  orang  yang sama .

 

“Hye Ji ?” panggil  Dong Hyuk , Netra  gadis  itu  hanya  menatap   Dong Hyuk  datar . Langkah nya  terhenti , tepat  di  depan  Dong Hyuk . Dong Hyuk  tak menyangka  dengan  apa  yang  ia lihat , dan  apa  yang  kekasih  nya  lakukan  sungguh , di luar  akal  nalar nya . Bagaimana bisa ?

 

Wajah  gadis  itu , Tangan  gadis  itu , Tubuh  gadis  itu , semua nya  memar . Lalu ,  siapa  yang melakukan  itu  pada nya ? Yang  ia  tahu  Hye Ji  sedang  study  di  luar  negri  . Lalu , apa  yang  ia lakukan  dengan  seseorang  yang sudah  menjadi  jasad  kosong  itu ?

Jadi , orang  yang  terakhir  kali  ia  lihat , adalah  gadis  nya , kekasih nya ? . Pikiran  Dong Hyuk  kacau .

 

“Oppa ?”  Netra  gadis  itu  menjatuhkan kristal  bening  itu .

Sorot  mata  gadis  itu , membuat  Dong Hyuk  tak  tahan  berada di  tempat  yang membuat nya sesak . semua nya  terjawab  dari  sorot  iris  hitam legam milik nya .

 

Hye  Ji  ia  berselingkuh , Ia  tak  study  di luar negri , Dong Hyuk   berada  sangat  dekat  dengan  Hye Ji . Tapi , bagaimana  Dong Hyuk   tak  tahu ?

Seharus nya  ia  bisa  menyelamatkan Hye Ji  lebih  dulu ,  Seharus nya  ia  selalu  bertanya  tentang  Hye Ji , Seharus nya  Ia  lebih  sering  menghubungi  Hye Ji .  Seharus nya  Dong Hyuk  tahu  Hye  Ji  di sakiti dan  seharus  nya  ia  menolong  orang  yang  ia  cinta . Seharus nya  Dong Hyuk  tahu  kalau  mereka  adalah  tetangga , dengan  begitu  Tak  akan  terjadi  kejadian  seperti  ini .

 

Seharus  nya  pada  malam  itu  Dong Hyuk  segera  menarik  lengan  gadis  itu  dan  membawa nya di bawah  perlindungan nya . Dong Hyuk  sadar , Semua nya  terlambat . Hye  Ji  sudah  melakukan  hal  keji  itu ,  walau  ia  tahu  ia  melakukan  itu  untuk  pembelaan  diri . Dong Hyuk  hanya  takut , Takut  bahwa   Hye  Ji  akan  jadi  monster  setelah  ini .

 

“Berapa  lama  kau  tinggal  di sana ?”  tanya  Dong Hyuk .

“Maafkan  aku , Oppa . Aku  salah .”  ujar  gadis  itu .

Pelupuk  mata  dong Hyuk  berkaca -kaca , Ia mengusap  wajah nya .

“Bukan kah  basa -basi  itu  adalah  hal  penting  dalam  bertetangga ? Hye Ji .  Seharus nya  kau  lebih banyak  dengan lingkungan  sekitar  hingga  kau  tak  menjadi  begini .Dengan  begitu  aku  bisa  menolong mu .”

Setelah  mendengar  kata -kata  Dong Hyuk  yang  terakhir  , Gadis  itu  kembali  di giring  oleh  kedua  polisi  itu .  Dong Hyuk  tak  dapat  melakukan  apapun  selain  masih  berada  di  tempat  yang sama . Melihat  punggung  gadis itu  yang  menjauh  dan  tangan nya  yang  di  borgol  .

*

*

*

 

Kamar  itu  telah  di pasang  garis  polisi , Dong Hyuk  pulang  dari  suatu  tempat  dan  kembali  berjalan  sendirian  di koridor  apartemen itu , Ia sadar  lampu koridor nya telah  di perbaiki  dan  menjadi  lebih  terang  dari  sebelum nya .

 

Namun , Dong Hyuk  telah  memutuskan  untuk  pindah  ke apartemen  lain  yang lebih  ramai  lingkungan nya  dan  tetangga  yang suka  beramah -tamah  , itu  yang  ia  butuhkan . Sudah  cukup  ia  tinggal  di sini , Dong  Hyuk  hanya  ingin  melupakan  apa  yang sudah  terjadi  dan  memulai  kembali  dengan  kehidupan baru .

 

Ia  hanya  tak  ingin  hal  yang  sama  terjadi  karena  kurang  berbasa -basi  antar  tetangga . Dan , ia akan selalu  menunggu  Hye Ji  hingga  ia  menyelesaikan masa  hukuman , Ia  berjanji  akan menjadikan Hye Ji  tetangga  dan  bukan  orang  asing  di mata nya . Dimana  ia  harus  mengajari  gadis  itu  untuk  bersosialisasi  sehingga  jika  Ia butuh  pertolongan  ia akan  punya  bantuan  yaitu  adalah  Tetangga nya .

“Basa -basi  memang penting  dalam bertetangga , Semua  orang  berhak  tau  dan mengerti  hal  itu.” _Kim Dong Hyuk .

END

a/n

Oke   FF  ini  adalah  pos  paling  update  dari   saya , gak tau  kapan  lagi  bisa  nge-pos  karena  jadwal  saya  padat  banget  sebagai  pelajar .. Harapan nya gak jauh  cuman  komentar  dan  Like .. View ku  bertamabah itu aja . Thank  you ^^

Advertisements

5 thoughts on “(Ficlet) Foreigner , My Neighbor ?

Leave Your Comments Juseyo ^^

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s