Let Me Go

Author: Oyewyn

Genre: Friendship- Sad end (Ficlet)

Cast: Oh Sehun, Krystal Jung, and Bae Suzy

Disclaimer: The plot is mine ‘cause its REAL MY IMAGINATION FROM MY MIND. No Bash! No Plagiator! No Silent Readers! Enjoyed guys!

Note: Already post in agnesoktaviany.blogspot.com with another version

~Story Begin~

.

.

.

.

.

Krystal Jung Pov

Kini hari telah berganti, sang mentari telah mengintip di balik cakrawala memberi warna jingga yang membuatnya semakin cantik. Sinarnya pun menyusup ke dalam kamarku melalui jendela kamarku yang telah terbuka. “Ehmmm…” erangku karena sinarnya berhasil membuka mataku. Tanpa menunggu lama kulangkahkan kakiku menuju kamar mandi, setelah selesai aku bersiap – siap untuk berangkat sekolah. Namaku adalah Krystal Jung, anak semata wayang yang memiliki sifat cuek tapi sangat melindungi apa yang aku sayangi dan cintai.

“Selamat pagi eomma, appa” sapaku sebelum mencium kepada kedua orangtuaku yang sedang duduk di kursi meja makan. Setelah itu aku duduk bersama mereka dan memakan sarapanku sendiri. Setelah itu, aku berangkat menuju sekolah menggunakan mobil pemberian kedua orangtuaku tersayang. Perjalanan menuju sekolahku memakan waktu kurang lebih 30 menit. Aku bersekolah di sekolah swasta ternama di Jakarta meski begitu aku sendiri merasa kurang nyaman bersekolah di sini karena pergaulan di sini kurang baik mengingat semua anak yang bersekolah di sini tergolong kalangan atas, termasuk diriku sendiri. Di sekolah ini aku hanya memiliki satu orang teman, namanya Bae Suzy. Suzy merupakanyeoja yang cantik, pintar, baik, dan ramah namun sayang dia sangat tertutup dengan oranglain semua itu disebabkan karena perceraian orangtuanya. Dan satu hal yang pasti aku sangat menyayangi Suzy sebagai sahabat bahkan saudaraku sendiri begitu juga dengan orangtuaku yang sudah menganggapnya sebagai putri mereka.

“Ting…tong…ting…tong” bel sekolah tanda pelajaran dimulai berbunyi. “Morning class” sapa wali kelasku., Lee seongsangnim. Tapi ternyata dia masuk bersama seorang namja yang bisa dibilang memiliki wajah cukup tampan. “Pagi ini kita kedatangan teman baru.” Katanya. “Silahkan perkenalkan dirimu” perintah Lee seongsangnim kepada namja baru itu. “Bonjour, J’mapplle  Sehun. Saya murid pindahan dari Perancis” katanya memperkenalkan diri yang disambut riuh suara teman sekelasku terutama para murid yeoja. Hanya aku dan Suzy yang tidak peduli akan hal itu. Setelah itu dia duduk dan ternyata dia duduk tepat di belakangku. Entah kenapa aku merasa pernah mengenal wajahnya, tapi tak kupikirkan hal itu. Hari ini pelajaran telah usai, aku pun segera melangkahkan kakiku menuju lapangan parkir. Ternyata namja baru itu berpapasan denganku dan tersenyum dan dengan terpaksa aku pun mengulas senyum untuknya.

“Hai Krys” sapanya kepadaku. “Hmm.” Jawab ku singkat dan tersenyum tipis. Namun aneh bagiku karena kami belum berkenalan tetapi dia mengetahui namaku. Ya, sudahlah bukan urusanku, toh aku kan termasuk popular di kalang siswa sekolah ini. “Kurasa kau sudah melupakan ku ya?” Tanyanya padaku yang sukses membuatku mengkerutkan keningku karena bingung.

Entah kenapa belakangan ini aku merasa kesehatanku menurun dan memutuskan untuk memeriksakannya ke dokter. “Bagaimana uisa-nim hasil pemeriksaannya?” Tanyaku tegang karena melihat wajah Kang uisa yang tak kalah tegang denganku. “Setelah diperiksa, ternyata anda mengidap kanker hati stadium akhir. Dan sayangnya waktu anda untuk hidup tinggal 30 hari lagi.” Jawab Kang uisa. Grap! Perasaanku dan pikiranku seperti ditimpa oleh batu besar berbobot ribuan ton, sangat sakit dan menyedihkan. Setelah itu, aku keluar dari ruang pemeriksaan dengan perasaan galau.

Setelah pemeriksaan itu, aku pulang dan mengurung diri di kamarku sendirian. Dan aksiku ini membuat seisi rumahku panik. Semua orang berusaha untuk masuk ke kamarku, namun tak ku ijinkan satu pun dari mereka untuk masuk. Aku pun membolos sekolah beberapa hari karena masalah ini. Ya, siapa yang tidak frustasi mendengar berita ini ditambah lagi dengan perkiraan waktu hidup yang sangat singkat. Setelah berhari- hari larut dalam kesedihan aku pun  sadar semua ini tidak boleh berlangsung lama. Aku hanya akan membuang waktuku yang sangat singkat jiak terus seperti ini. Dan setelah malam itu aku pun berjanji dengan diriku sendiri agar membuat orang- orang disekitarku untuk tersenyum bersamaku tanpa mengetahui akan hal yang aku alami saat ini meskipun aku menyimpan masalah dari semua orang.

“Krystal!!” Teriak Suzy dan berlari memelukku erat. Ingin rasanya aku menangis saat ini tapi tidak boleh, aku harus terlihat sangat baik di depan semua orang. Kami pun berjalan bersama sambil bergandengan erat seperti dua sahabat yang berpisah puluhan tahun.

“Hai!” Sapaku pada Claudius sambil tersenyum dan dibalas dengan senyuman manisnya. Entah mengapa aku merasa aku harus mengenal Claudius lebih dalam lagi. “Krys, apa kamu masih belum mengingatku?” Pertanyaan yang sama yang Sehun lontarkan saat kami berpapasan di parkiran waktu itu. “Entahlah, aku memang merasa mengenalmu tapi aku tidak tahu siapa kamu sebenarnya. Hehehe…” Jawabku sambil tertawa canggung. “Ingatanmu sangat buruk ternyata tidak pernah berubah sejak dulu. Hahaha.” Jawabnya sambil tertawa dan mendaratkan sebuah jitakan di kepalaku pelan. “Sakit tau! Lagian aku memang tidak tahu kamu itu siapa. Kau saja yang mengaku seolah mengenalku.” Gerutuku sambil mengusap kepalaku yang baru saja mendapatkan jitakannya. “Sakit ya? Maaf kalu begitu.” Katanya sambil mengusap puncak kepalaku karena khawatir. Deg… Perlakuannya kepadaku membuatku terkejut, ada perasaan rindu sekaligus senang mendapatkan perlakuan manisnya saat ini. Ada apa denganku? Mengapa jantungku berdegup kencang? Apa ini salah satu efek dari penyakitku??


Hari telah berganti minggu, dan kini kesehatanku semakin memburuk. Aku semakin sering masuk dan diopname di rumah sakit tanpa sepengetahuan kedua orangtuaku yang membuatku sering mereka omeli. Dan sering dicereweti oleh Suzy dan Sehun karena kekhawatiran mereka. Melihat perlakuan mereka semua kepadaku membuatku semakin sedih menyadari bahwa kini waktuku di dunia tinggal seminggu. Dan tak peduli apa yang dikatakan dokter aku akan menghabiskan waktuku ini bersama mereka.

Hari pertama dalam minggu terkahirku, aku pergi membolos sekolah bersama Suzy dan Sehun. Kami pergi piknik ke sebuah bukit kecil yang indah di luar kota, berjalan, makan, bercanda, dan menikmati pemandangan bersama. Tanpa sadar, air mata yang sedari tadi ku tahan mengalir begitusaja membasahi pipiku. Saat ku ingin mengusapnya, ternyata tanganku ditahan oleh tangan Sehun, dia menghapus air mataku dengan ibu jarinya, dan menarikku masuk ke dalam pelukannya. Hangat dan nyaman itulah yang aku rasakan saat.

Hari kedua dalam minggu terkahirku, aku membolos sekolah lagi. Kali ini aku hanya berdua dengan Sehun karena dia yang memintaku dan entah mengapa aku menurutinya. Kami pergi bersama ke sebuah danau tempat kami dulu menikmati waktu bermain kami bersama. Ya, sekarang aku sudah mengetahui bahwa Sehun adalah teman kecil sekaligus cinta pertamaku hingga saat ini. Saat kami sedang duduk bersama memandang langit sore dan menikmati hembusan angin yang menerbangkan uraian rambutku, tiba – tiba Sehun menangkup wajahku dengan tangannya dan menggerakkan kepalaku untuk menghadapnya. Kemudian, dia menggenggam tanganku erat dan berkata “Krys, aku kembali ke sini hanya untuk mu, cinta pertamaku, dan aku ingin kamu juga menjadi cinta terakhir untukku. Tak peduli apapun yang akan terjadi di depan sana, karena aku hanya menginginkanmu, Krystal Jung untuk menjadi milikku.” Katanya yang membuatku terbius karena ucapan tulusnya saat ini. “Krystal, maukah kamu menjadi pendampingku di masa depan? Mungkin initerlalu cepat tapi aku yakin cintaku akan tetap hanya untukmu. Buktinya, selama belasan tahun kita berpisah aku selalu mencintai bahkan mengejarmu ke sini.” Tambahnya lagi. Air mataku mengalir deras mendengar pengakuan manis dari mulutnya, seandainya dia tahu bahwa umurku tinggal beberapa hari lagi. Mau, satu kata yang sangat ingin aku katakana padamu tapi kurasa tidak mungkin karena aku akan segera pergi dari dunia ini, batinku dalam hati. “Maaf Sehun, aku tidak bisa memberikan jawaban untukmu saat ini karena ada satu hal yang tidak aku ketahui tentangku saat ini. Tapi jujur, aku juga sama dengan mu. Menyayangi dan mencintaimu sejak dulu.” Kataku padanya. “Bisa kau memberitahukanku, tentang apa yang tidak ku ketahui tentang dirimu?” Sehun bertanya dengan nada sendu namun tetap menyiratkan rasa penasaran. “ Sekali lagi maaf Sehun. I can’t tell you just the time who can show it.” Jawabku dengan perasaan bersalah.

Hari ketiga dalam minggu terakhirku, hari ini hari libur nasional dan aku memutuskan untuk menghabiskan hari ini bersama kedua orangtuaku. Pagi ini seperti biasa dimulai dengan sarapan bersama. Setelah itu, kami menonton acara televisi favorit kami ditemani oleh teh dan kopi buatan mama. “Eomma, appa, malam ini aku mau tidur bersama kalian ya. Sudah lama kita tidak tidur bersama.” Kataku memohon kepada mereka. Dan dibalas oleh anggukan senyuman dari mereka. Dan hari ini kami menghabiskan waktu kami bersama – sama, melihat tawa dan senyuman mereka membuatku senang sekaligus sedih mengingat waktu yang semakin singkat. Malam pun tiba, kami memasuki kamar orangtuaku dan tidur bersama. Sama seperti saat aku kecil ibuku mengusap dan membelaiku sebelum tidur. Di saat mereka telah tidur kupandangi wajah yang dihiasi sedikit keriput dan rambut yang kini mulai memutih membuatku semakin sedih melihat mereka disaat seperti ini ditambah lagi kenyataan bahwa aku adalah anak semata wayang mereka.

Hari keempat dalam minggu terakhirku, entah mengapa hari ini aku ingin menyendiri. Aku memutuskan untuk membolos untuk ketiga kalinya dalam minggu ini dan aku memutuskan untuk pergi ke sebuah taman indah namun sepi pengunjung. Di taman itu aku mengingat kembali hari – hari terindahku bersama eomma, appa, Suzy, dan Sehun. Mengingat hidupku yang tinggal tiga hari lagi membuatku semakin larut dalam kesedihan aku menangis terisak meluapkan segala beban kesedihan yang selama ini kutanggung sendiri. Tak hentinya aku menangis meratapi diriku sendiri yang masih belum mampu untuk melepaskan kehidupanku di dunia dan orang – orang yang sangat aku sayangi dan cintai. Tak terasa sore telah tiba, aku pun bergegas pergi untuk pulang ke rumah. Tapi tiba – tiba, tubuhku tidak terasa lemas, langsung saja ku telepon dokter yang memeriksaku untuk menjemputku di taman ini dan segera membawaku ke rumah sakit.

Hari kelima dalam minggu terakhirku, dan kini kutemukan diriku berada dalam kamar rumah sakit tempatku biasa dirawat. Entah kenapa saat ini aku ingin menuliskan surat perpisahanku untuk eomma,appa, Suzy, dan Sehun. Tak terasa mentari telah terbenam digantikan dengan sinar bulan yang ditemani oleh bintang – bintang yang menghiasi langit. Pertanda bahwa hari ini akan segera berkahir dan hari baru sudah menanti esok hari.

Hari keenam dalam minggu terkahirku, hari ini aku memutuskan untuk memberi tahu mereka bahwa aku berada di rumah sakit. Sore ini aku memberi nomor telepon eomma, appa, Suzy, dan Sehun kepada perawat dan memintanya untuk menghubungi mereka dan memberi tahu keberadaanku tanpa memberi tahu keadaan kesehatanku yang sesungguhnya. Setelah dihubungi, mereka datang ke rumah sakit dan melihat keadaanku dan seperti sebelumnya aku berusaha terlihat baik – baik saja di depan mereka karena tidak mau melihat mereka sedih dan khawatir karena keadaaanku. Aku meminta mereka berempat di sini menemaniku malam ini tanpa memberi tahu bahwa ini adalah malam terakhirku. Entah mengapa malam ini aku merasa aku akan pergi. Aku menangis tersedu yang membuat eomma, appa,Suzy,  dan Sehun terbangun. Mereka segera menghampiriku dan menanyakan ada apa denganku. Saat aku ingin menjelaskan keadaanku tiba – tiba nafasku terasa sesak dan aku tidak bisa mengeluarkan suara. Dan ketika aku memberikan surat terakhirku pada mereka aku pun menghembuskan nafas terakhirku.

Author Pov

Orangtua Krystal, Suzy, dan Sehun melihat hal itu pun menangis kehilangan sosok yang sangat mereka sayangi dan cintai. Dengan segera mereka mengurus pemakaman Krystal. Setelah upacara pemakaman usai tinggallah orangtua Krystal, Suzy, dan Sehun. Mengingat surat yang diberikan Krystal yang ia bawa saat ini, Sehun pun membuka dan membaca surat tersebut dan memberikan surat itu kepada Suzy juga orangtua Krystal bergantian.

Untuk eomma, appa, Suzy, dan Sehun

Mungkin saat kalian membaca surat ini aku sudah tidak ada di dunia ini. Maaf jika selama ini aku menyembunyikan masalah ini dari kalian. 30 hari yang lalu aku memeriksakan diriku ke dokter dan ternyata aku divonis mengidap kanker hati stadium akhir. Aku sangat terpuruk saat itu, inilah penyebab mengapa aku mengurung diri di kamarku dan tidak bersekolah. Aku berusaha untuk selalu terlihat baik dimata kalian karena aku tidak mau melihat kalian bersedih karena keadaanku ini. Dan aku memohon kepada kalian dengan sangat agar melepaskanku, jangan bersedih dan terpuruk karena kehilangan diriku. Ini semua adalah rencana Tuhan dan rencan Tuhan selalu indah pada akhirnya.

Eomma, eomma jangan bersedih karena kehilangan diriku. Eomma harus kuat karena appa masih membutuhkan mama. Dan jika eomma menginginkan sosok seorang anak, masih ada Suzy yang sudah kita anggap sebagai bagian dari keluarga kita. Aku tidak akan tenang jika melihat eomma bersedih. Eomma tidak mau itu terjadi bukan? Maka dari itu bangkit tersenyum, dan berjalanlah terus ke depan kerana pada akhirnya kita akan bertemu di sini pada saat yang telah ditentukan Tuhan.

Appa, appa juga harus kuat karena appa adalah kepala keluarga, mama sangat membutuhkan, menyayangi, dan mencintai papa. Berjanjialah pada Krystal agar appa menjaga eomma untuk Krystal karena Krystal sangat mencintai eomma begitu juga dengan appa. Kuatlah dan damping eomma hiduplah bersama selamanya. Dari sini Krystal tidak mau melihat ada tangisan kesedihan dari eomma dan appa apapun alasannya. Kalian harus bahagia untuk Krystal.

Suzy, kamu adalah satu – satunya sahabat terbaikku hingga saat ini. Kamu sudah kuanggap sebagai saudaraku sendiri, berjanjilah padaku agar kamu mau terbuka dan bergaul dengan orang lain. Jika kamu merindukan sosok orangtua lihatlah ada orangtuaku yang bersedia menjadi tempatmu bernaung. Jika kamu merindukan sosok seorang sahabat lihatlah ada Sehun yang siap membangunkanmu disaat kamu jatuh. Suzy, jangan bersedih karena aku pergi. Masa depanmu masih sangat panjang jadi berjuanglah untuk kehidupanmu sendiri. Dan aku mohon rawat dan perhatikanlah kedua orangtuaku dan anggaplah bahwa mereka adalah orangtuamu.

Sehun, kamu memang cinta pertama dan terakhirku hingga saat ini. Perasaan cinta ini tidak pernah berkurang bahkan perasaan ini bertambah setiap harinya. Aku percaya bahwa kamu akan menemukan cinta sejati, meskipun itu bukan diriku. Bangkitlah dan bukalah hatimu untuk wanita lain di luar sana jangan terus hidup dalam bayang – bayangku. Aku mohon kepadamu jagalah kedua orangtuaku dan sahabatku.

Aku mohon sekali lagi agar kalian melepaskan kepergianku ini. Hiduplah dengan baik karena kita tak tahu apa yang akan terjadi di depan sana. Ragaku memang pergi namun hatiku akan selalu ada bersama dengan kalian apapun yang terjadi. Selamat tinggal…

 

Setelah mereka mebaca surat tersebut mereka dengan tegar mengikuti wasiat dan permintaan yang Krystal inginkan. Mereka menjalani kehidupan mereka dengan baik.

 

FINAL

 

Hello, gimana FF-nya?? Ini sebenernya cerpen yang pernah aku tulis untuk tugas sepupu aku hehehe. Maaf kalo ga danta, banyak typo, and everything. Seperti biasa, silahkan tinggalkan komentar kalian. Gomawo^^

4 thoughts on “Let Me Go

    • eh ada tiara. Hahaha, emg iya tir ini tdnya tuh cerpen bwt tgs sepupu gw ga mungkin gw bikin bagus bgt. Lagian kan maklum masih newbie tingkat dewa. Wkwk. Well, thank you for came, read, and comment.

  1. Terlalu singkat sebenernya ceritanya, tp awal ceritanya bagus, disini suzy sama sehun jadi kaya cuman cameo, harusnya lebih banyak hal tentang mereka, lebih bnyak ekspresi dari setiap pemainnya, di pertengahan kurang konflik, akhirnya terlalu biasa, jadi ga bisa bkin pembaca sedih Tapi FF nya pnya konsep yg lumayan menarik (y) 😀 bahasa yang di gunakan juga bagus 😀

    • thank you commentnya, sangat mengkritik dan membangun. Akan sgt diterima utk memperbaiki karya selanjutnya. Once more, thank you for came, read, and comment 🙂

Leave Your Comments Juseyo ^^

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s